Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Berkat tweet Twitter, Hyundai diancam akan ditangkap di India

Perusahaan otomotif Korea Selatan, Hyundai, sedang menghadapi krisis di India. Hyundai mendapat ancaman dari masyarakat India setelah sebuah posting di media sosial dari seorang pengusaha Pakistan Hyundai melaporkan tentang urusan Kashmir.

TSELISO TS’OANE

  • Status Hyundai India

    Major kedua setelah Maruti Suzuki

  • Penjualan Hyundai India pada 2021

    505.033 kendaraan

  • Bagi yang belum tahu, India dan Pakistan memiliki masalah politik yang kompleks di perbatasan mereka yang disebut Kashmir. Kedua negara telah berselisih untuk waktu yang lama, dan sering menyebabkan eskalasi permusuhan jangka panjang antara keduanya atas status Kashmir sebagai sebuah wilayah. Kashmir juga berada di perbatasan dengan China, yang juga berselisih dengan India dan Pakistan, meskipun ketegangan yang terkenal antara kedua negara.

    Kembali ke Hyundai, pada tanggal 5 Februari, sebuah akun Twitter bernama Hyundai Pakistan Official memposting pesan untuk memperingati pengorbanan rakyat Kashmir dan memohon kepada pemegang akun untuk mendukung orang-orang yang berjuang untuk kemerdekaan. Pesan ini juga telah diunggah ke akun Facebook Anda.

    Hyundai India

    Kedua pesan itu segera dihapus tetapi karena kecepatan sidik jari pengguna, pesan itu berhasil disiarkan ke seluruh India dan diperkirakan bahwa Hyundai menawarkan persatuan dalam kasus Kashmir. Tanggal 5 Februari memang digunakan oleh Pakistan sebagai hari solidaritas untuk mendukung gerakan separatis sejak masuknya Kashmir ke anak benua India.

    Masalah ini telah mendorong perusahaan induk Hyundai India, Hyundai Motor, untuk mengeluarkan pernyataan yang mengatakan perusahaan tidak berbicara tentang masalah politik atau agama di berbagai bidang. Hyundai meminta maaf kepada semua orang India yang tersinggung dengan pesan ini. Langkah tersebut dianggap dari seorang pengusaha Pakistan Hyundai yang membuat pernyataan kontroversial.

    Hyundai India sendiri juga telah mengeluarkan pernyataan bahwa pesan media sosial unsolicited dan unsolicited terkait Hyundai Motor India telah menginformasikan perusahaan tentang komitmen yang tak tertandingi terhadap negara India.

    Baca juga: Hyundai Buka Peluang Creta Test di 140 Tempat Seluruh Indonesia

    Hyundai India

    Hyundai India juga telah menyatakan bahwa mereka sangat menentang kebijakan yang diusulkan oleh dealer Hyundai dengan pemilik independen atas masalah Kashmir. Perusahaan India itu sendiri telah menyatakan tidak memiliki hubungan dengan pengecer Pakistan.

    “Begitu situasi menjadi perhatian kami, kami memperingatkan pengecer untuk melakukan pelanggaran. Sejak itu kami telah mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa pengecer, yang telah menyalahgunakan identitas Hyundai, telah menghapus media sosial dan kami telah mengambil langkah-langkah untuk mencegah kemunculan mereka di masa depan, “Hyundai India mengatakan dalam sebuah pernyataan.

    Akhir dari masalah tampaknya telah menemukan titik terang. India melalui perdana menterinya telah meminta duta besar Korea Selatan dan pejabat Hyundai India untuk mengungkapkan pandangan mereka yang jelas tentang masalah Kashmir. Pemerintah India mengatakan telah membuka investasi dari perusahaan asing di berbagai cabang India, namun pemerintah India berharap perusahaan-perusahaan ini dan mitra mereka akan selalu menjaga dari pandangan negatif atau negatif penipuan tentang masalah integritas nasional dan kedaulatan India.

    Hyundai India

    Hyundai India merupakan perusahaan otomotif terbesar kedua di India setelah Maruti Suzuki. Perusahaan ini juga merupakan dealer mobil terbesar di India. Pada Januari 2022 Hyundai menjual 44.022 kendaraan. Pada tahun 2021, perusahaan akan menjual 505.033 kendaraan di India.

    Krisis Hyundai India meningkatkan aktivitas Hyundai Global setelah Amerika Serikat, Hyundai dan Kia melakukan peringatan 500 ribu kendaraan.Isu peringatan ini terkait dengan potensi modul pengereman anti-lock fire brake system (ABS).

    Dikatakan bahwa mesin ABS mengalami korsleting karena kontaminasi benda asing dan menyebabkan kebakaran di ruang mesin, bahkan saat kendaraan tidak digunakan. Konsumen disarankan untuk memarkir kendaraan yang terlibat dalam masalah jauh dari bangunan untuk mencegah efek kebakaran.

    Kendaraan Hyundai yang terlibat adalah 357.830 unit termasuk model Fe 2016 2019 hingga 2019 dan Tucson dari 2014 hingga 2015 5. 126.747 model Kia yang terkena dampak termasuk model 2016 hingga 2018 untuk K9000 dan 2016 hingga 2016. (Sta / Raju)

    Baca juga: Inilah Tiga Alasan Mengapa Anda Harus Melihat Hyundai Creta

    Sumber Artikel: https://www.oto.com/berita-mobil/gara-gara-cuitan-twitter-hyundai-terancam-diboikot-di-india