Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Aerodinamika penting untuk truk, berikut cara mengoptimalkannya

Kelasmekanik.com, Jakarta – Hambatan aerodinamis berpengaruh signifikan terhadap konsumsi bahan bakar truk, terutama saat melaju dengan kecepatan di atas 50 km/jam. Kunci untuk mengurangi efek ini dan mengurangi biaya bahan bakar adalah memahami cara kerja aerodinamika truk.

iklan

Kemajuan dalam simulasi virtual telah membuka kemungkinan baru untuk memvisualisasikan dan menganalisis perilaku aliran udara dan aerodinamika truk. Parameter simulasi dapat dengan mudah disesuaikan dan diulang dalam waktu singkat. Hal ini telah mempercepat proses sertifikasi dan lead time untuk kendaraan yang ditingkatkan.

“Ini adalah bidang yang bergerak cepat dan berkembang. Anda dapat memerinci truk untuk mendapatkan pemahaman tentang aliran udara dan meningkatkan aerodinamika,” kata Matthias Hejdeston, spesialis teknik aerodinamika di Volvo Trucks.

Amandemen undang-undang berat dan dimensi untuk truk di kawasan Eropa, menghapus batas panjang keseluruhan 16,5 meter, memungkinkan lebih banyak kebebasan untuk mengoptimalkan bentuk eksterior truk.

Mobil listrik Volvo sangat memperhatikan aerodinamika, karena berdampak besar pada konsumsi energi dan jarak tempuh. (Foto: Truk Volvo)

“Semua ini telah mengubah cara produsen truk lebih memperhatikan aerodinamika, dan bisnis truk dapat mengharapkan lebih banyak perubahan desain di masa mendatang,” kata Matthias Hejdesten.

Selain itu, aerodinamika bukan hanya tentang mengurangi konsumsi bahan bakar. Terlepas dari jenis mobil berbahan bakar bensin, ini tentang meningkatkan efisiensi energi untuk mengurangi dampak lingkungan.

Aerodinamika yang ditingkatkan sangat penting untuk mobil listrik baterai, yang memiliki daya terbatas untuk jangkauan. Membuat pilihan yang tepat tentang bentuk dan mempertimbangkan desain aerodinamis truk Anda menurut pemasok adalah salah satu cara terpenting untuk mengoptimalkan kemampuan manuver dan meningkatkan jangkauan.

“Melihat ke masa depan, sangat penting bahwa truk seefisien mungkin energi dan kemajuan aerodinamis akan memainkan peran besar,” kata Anders Tenstam.

Berikut adalah 6 cara untuk meningkatkan penghematan bahan bakar dengan meningkatkan aerodinamika truk.

  1. Pastikan pelindung atap berada pada ketinggian yang tepat untuk konfigurasi trailer Anda.
  2. Pertimbangkan untuk menambahkan spatbor samping kabin untuk mengurangi tarikan aerodinamis.
  3. Jika memungkinkan, sesuaikan pelindung atap agar sesuai dengan beban yang Anda bawa.
  4. Karena resistensi aerodinamis meningkatkan kecepatan, pertimbangkan untuk mengurangi kecepatan rata-rata truk Anda jika memungkinkan.
  5. Pertimbangkan perangkat aerodinamis lainnya seperti spoiler bumper, rok sasis, dan flare fender untuk membantu mengurangi konsumsi bahan bakar.
  6. Hindari aksesori truk seperti palang, klakson udara, dan lampu tambahan, karena menambah hambatan aerodinamis.

Ketika sebuah truk memotong udara, ia mengalami hambatan aerodinamis yang signifikan – gaya yang diberikan oleh udara. Ketika hambatan udara terjadi pada setiap kecepatan kendaraan, hubungannya dengan kecepatan tidak proporsional. Jadi, ketika kecepatan berlipat ganda, hambatan udara menjadi empat kali lipat. Jika kecepatannya tiga kali lipat, hambatannya akan meningkat sembilan kali lipat, dan seterusnya.

Ini berdampak signifikan pada efisiensi daya truk tugas berat, terutama saat melaju dengan kecepatan tinggi di jalan raya. Faktanya, penghalang udara dapat menyebabkan sepertiga dari kehilangan bahan bakar dalam pengoperasian mesin diesel jarak jauh. Untuk mobil listrik bertenaga baterai, kehilangan energi bisa mencapai 50 persen. Oleh karena itu, aerodinamika truk berdampak langsung pada efisiensi bahan bakar dan pada akhirnya berdampak pada lingkungan.

Baca Juga: All New Hyundai Kona Meluncur Maret, Simak Speknya!

Ingin mendiskusikan artikel di atas dengan editor? Mari bergabung dengan grup Telegram Pergi ke.