Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Sejarah dokter yang menangani kasus sensitif melalui chat Alodokter

Dengan telemedicine, dr. Helena menemukan bahwa pasien merasa lebih nyaman menjawab pertanyaan sensitif daripada tatap muka.

aplikasi alodokter. (aldoktor)

Kelasmekanik.com – AldoDoctor berbagi cerita tentang seorang dokter yang tiba-tiba menangani kasus sensitif. Yaitu, dr. Helena Sunarja, SpOG, yang menangani masalah di aplikasi allodokter

Seperti yang Anda ketahui, dengan menjamurnya telemedicine, menemukan dokter yang tepat di era disrupsi digital saat ini bisa menjadi tantangan karena ada begitu banyak pilihan yang tersedia dari begitu banyak platform.

Bahkan selama kontak tatap muka, sulit untuk mendapatkan diagnosis yang akurat jika pasien tidak terbuka untuk menjawab pertanyaan riwayat dokter. Untuk itulah Alodokter menilai perlunya informasi untuk mempromosikan dokter-dokter terbaik.

Seperti Dr. Helena Sunarja, SPOG, adalah salah satu dokter di aplikasi AlloDoctor dan anggota komunitas AlloMedica, di mana lebih dari 10.000 pengguna AlloDoctor telah menerima ulasan bintang 5 untuk perawatan yang disukai pasien.

Setelah bergabung dengan Alodokter pada tahun 2019, Dr. Helena Sunarja, SPOG atau Dr. Helena, melalui fitur obrolan di aplikasi AlloDoctor, selalu memancarkan belas kasih saat berbicara dengan pasiennya.

Menurutnya, penerapan rekomendasi online dan offline sama, yang utama adalah hubungan antara dokter dan pasien. Jika dokter menggunakan empati untuk berkomunikasi, apa yang dikatakan dokter akan mudah diterima dan dicerna oleh pasien.

Dengan telemedicine, dr. Helena menemukan bahwa pasien merasa lebih nyaman menjawab pertanyaan sensitif daripada tatap muka.

dr.  Helena Sunarja, SPOG (Alodokter)
dr. Helena Sunarja, SPOG (Alodokter)

Topik sensitif yang tidak nyaman bagi pasien bukan lagi untuk Dr. Helena memberikan diagnosis atau sumber daya kepada pasiennya. Menurutnya, sifat anonim dari diskusi dengan dokter memainkan peran penting dalam mengubah perilaku pasien.

Seiring dengan banyaknya perubahan gaya hidup yang terjadi di era digital, sektor kesehatan pun ikut berubah. Telemedicine membantu komunikasi di antara kita [dokter] dengan pasien dengan cepat. Ketika seorang pasien mengeluh, yang perlu dia lakukan hanyalah mengirim foto, kami akan menganalisisnya dan membuat diagnosis, dan hanya itu. Mereka berdua merasa lebih nyaman menjadi anonim dan tidak bertatap muka.kata dr Helena Sunarja, SPOG.

Meskipun memberikan diagnosis kepada pasien melalui telemedicine lebih menantang daripada kontak tatap muka, Dr. Helena

Dengan mengalikan dan memilih pertanyaan yang tepat dalam riwayat pasien, Dr. Helena menganalisis penyakit dan mendiagnosis hingga 80% pasien.

Meskipun ada beberapa manfaat yang hanya dapat ditemukan dalam pemeriksaan langsung, telemedicine untuk Dr. Helena mampu membantu pasien yang sebelumnya tidak memiliki akses ke layanan kesehatan sederhana.

dr. Helena Sunarja, SPOG membenarkan bahwa di era digital tenaga medis dari dokter spesialis justru semakin meningkat. Meskipun sebagian besar konsultasi dilakukan secara tatap muka, hal ini dibuktikan dengan ulasan yang sangat baik yang diberikan oleh pasien kepada dokter. Alodokter berharap masyarakat dapat menemukan spesialis yang tepat untuk mereka melalui fitur chat Alodokter. Saat ini pemahaman medis dokter dan praktik pemahaman arah kebijakan yang diambil harus dilengkapi dengan keterampilan komunikasi yang baik untuk sesi konsultasi yang mudah dan nyaman bagi pasien.ujar Susie Arumsari, Co-Founder dan Presiden Direktur AlloDoctor.