Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

3 Penemuan terbaru Xiaomi, mengubah ponsel layar dengan kamera Leica menjadi robot robot

Xiaomi tertarik untuk memproduksi tidak hanya smartphone, tetapi juga robot dan teknologi mobil listrik modern.

Pendiri, ketua dan CEO Xiaomi Lei Jun. (Xiaomi)

Kelasmekanik.com – Xiaomi telah secara resmi meluncurkan beberapa inovasinya. Setidaknya ada tiga inovasi terbaru Xiaomi, mulai dari ponsel layar, kamera Leica hingga robot buatan.

Sebagai perusahaan elektronik dan teknologi konsumen, Xiaomi selalu berkomitmen untuk menciptakan inovasi teknologi yang membantu meningkatkan kualitas hidup menjadi lebih baik.

Baru-baru ini, misalnya, Xiaomi telah memperkenalkan sejumlah inovasi menarik, mulai dari perkembangan baru terkait teknologi kendaraan listrik pintar, hingga smartphone layar lipat tertipis di industri dan robot humanoid yang dapat mengenali emosi manusia.

Setelah Xiaomi mengumumkan keseriusannya untuk memasuki industri mobil listrik pintar pada akhir tahun 2021, perusahaan terus membuat langkah baru untuk memastikan visinya menjadi pemimpin dalam industri kendaraan listrik pintar pada tahun 2024.

Selain itu, inovasi Xiaomi termasuk smartphone pertama yang dapat dilipat dengan fotografi tingkat tinggi, serta teknologi robot penginderaan manusia.

Temuan ini menjadi sorotan penting bagi Xiaomi yang berencana menginvestasikan 100 miliar RMB (setara dengan 220 triliun rupiah) dalam penelitian dan pengembangan selama lima tahun ke depan.

Berikut sejumlah inovasi teknologi yang disampaikan langsung oleh pendiri, ketua, dan CEO Xiaomi Lei Jun dalam pidato tahunannya pada 11 Agustus 2022.

Xiaomi MIX Fold 2 ponsel layar lipat sangat tipis dan kamera Leica

Xiaomi MIX Lipat 2. (Xiaomi)
Xiaomi MIX Lipat 2. (Xiaomi)

Untuk generasi kedua alias, Xiaomi MIX Fold 2 membawa beberapa peningkatan umum dibandingkan pendahulunya. Xiaomi ingin menawarkan perangkat dengan tidak hanya kinerja yang sangat baik tetapi juga penampilan fisik yang lebih kompak.

Secara teori, perangkat smartphone dengan layar melengkung memiliki komponen yang lebih kompleks, sehingga lebih sulit untuk dihadirkan dalam desain yang ringkas.

Namun melalui MIX Fold 2, berbagai teknologi yang dimuat dapat dilihat dalam profil yang sangat tipis, hanya 5,4 mm saat dibuka. Hal ini menjadikan Xiaomi MIX Fold 2 sebagai smartphone layar lipat tertipis saat ini.

Untuk mencapai terobosan ini, Xiaomi telah mengembangkan mekanisme lipatnya sendiri yang disebut Engsel Tetesan Air Mikro. Dengan radius lipat kecil, modul layar tipis dan komponen kecil, Xiaomi MIX Fold 2 dapat dirancang dengan celah layar tipis. Baik lanskap layar eksternal dan internal juga menggunakan panel AMOLED kelas unggulan.

Hasilnya, konten yang ditampilkan di kedua layar MIX Fold 2 dapat menampilkan kualitas yang konsisten, dengan kecepatan refresh 120Hz, kecerahan hingga 1.000 nits, dan dukungan untuk efek Dolby Vision.

Xiaomi menggunakan tampilan layar Eco OLED dengan konsumsi energi 25% lebih hemat, dan juga dapat mengurangi silau pada layar. Sehingga konten yang ditampilkan terlihat jelas dalam skenario penggunaan yang berbeda.

Kehadiran Xiaomi MIX Fold 2 menunjukkan pesatnya perkembangan teknologi kamera smartphone dengan layar lipat, dukungan keunggulan fotografi Leica dan sensor kamera utama 50MP IMX766.

Selain itu, ponsel layar lipat ini dilengkapi dengan sistem operasi khusus MIUI Fold 13 yang dapat beradaptasi dengan berbagai ukuran layar. Dengan cara ini, aplikasi bawaan seperti kalender, perekam suara, catatan, dan lainnya dapat menampilkan berbagai informasi dengan lebih baik di layar lebar.

Pengguna dapat menggunakan pintasan untuk fitur layar terpisah seperti “swipe tiga jari” atau jendela mengambang yang dapat diakses langsung dari bilah sisi.

Xiaomi Pilot Technology, Algoritma Cerdas untuk mobil listrik

Xiaomi Pilot Technology, Algoritma Cerdas untuk mobil listrik.  (Xiaomi)
Xiaomi Pilot Technology, Algoritma Cerdas untuk mobil listrik. (Xiaomi)

Selain itu, Xiaomi Group mengumumkan kemajuan signifikan dalam pengembangan mobil listrik pintarnya melalui teknologi Xiaomi Pilot.

Setelah resmi memasuki industri mobil listrik pintar, Xiaomi berencana menginvestasikan 3,3 miliar RMB (7,1 triliun rupiah) dalam penelitian dan pengembangan (R&D) untuk fase pertama teknologi mobil otonom.

Setidaknya lebih dari 500 pakar (termasuk 50 pakar industri) telah direkrut untuk mengembangkan teknologi. Jumlah core group tersebut dinilai mampu mengcover area utama yang penting dalam proses pengembangan teknologi autonomous driving, mulai dari algoritma, sensor, chip, platform data dan lain-lain.

Direncanakan akan menambah jumlah karyawan menjadi setidaknya 600 karyawan pada akhir tahun 2022.

Xiaomi telah sepenuhnya mengakuisisi startup yang berfokus pada pengembangan teknologi mengemudi otonom, Teknologi Shandong, untuk mendapatkan lebih banyak ahli di dalamnya.

Keputusan ini dikembangkan sendiri mengingat Xiaomi mendesain semua teknologinya sendiri.

Ke depan, Xiaomi akan merancang semua komponen yang diperlukan, termasuk perangkat keras, perangkat lunak, lingkungan dan pengembangan sikap, serta solusi lainnya. Pendekatan ini memungkinkan Xiaomi untuk dengan cepat menyesuaikan algoritme dengan kebutuhan pengguna.

Dalam waktu dekat, Xiaomi akan menguji setidaknya 140 kendaraan, yang merupakan hasil dari pengembangan fase pertama teknologi mengemudi otonom, seperti solusi parkir otomatis dan pengisian baterai menggunakan lengan robot otomatis.

CyberOne, robot humanoid pertama dari Xiaomi Technology Ecosphere

Cyberon, robot humanoid.  (Xiaomi)
Cyberon, robot humanoid. (Xiaomi)

Xiaomi terus menambah portofolio Xiaomi Cyber ​​Series, tak sebatas smartphone lipat dan kendaraan pintar. Setelah diperkenalkannya robot hewan peliharaan cerdas “CyberDog” tahun lalu, kini giliran “CyberOn”, yang merupakan robot humanoid pertama dari Xiaomi sebagai anggota baru.

Dengan AI sebagai intinya dan kerangka manusia berukuran penuh sebagai perumahan, Cyberneon mewakili kemungkinan ekosistem teknologi masa depan Xiaomi, serta terobosan besar bagi perusahaan.

Secara tampilan, Cybereon didesain menyerupai bentuk dan ukuran manusia, dengan tinggi 177 cm dan berat 52 kg.

Dibandingkan dengan robot yang dirilis tahun lalu, robot humanoid pertama dari Xiaomi ini merupakan hasil dari desain teknologi yang kompleks, yang dapat melakukan banyak gerakan yang dapat meniru gerakan manusia.

Tidak hanya lebih bertenaga, Xiaomi juga merancang beberapa motor untuk membuat robot humanoid ini lebih efisien dan ringan.

Algoritme yang dirancang sendiri seperti kontrol bipedal humanoid memungkinkan Cybero memiliki gaya berjalan yang alami dan stabil, dan bahkan dapat mengangkat beban hingga 1,5 kg dengan salah satu lengan robotnya.

Kombinasi modul persepsi kedalaman AI dan Mi-Sense digunakan untuk mendeteksi lingkungan, memahami ruang tiga dimensi, dan mengidentifikasi objek di sekitarnya.

Tidak hanya gestur dan ekspresi manusia, Cybereon juga bisa mengenali 85 jenis suara dan banyak emosi manusia berkat sejumlah teknologi Miao. Hasil?

Robot ini bisa merasakan kebahagiaan bahkan menghibur yang sedih. Mengatasi salah satu tantangan terbesar dalam pengembangan robot pintar adalah untuk dapat memproses kesadaran, kemampuan kognitif, dan membuat keputusan untuk bertindak seperti manusia dalam berbagai situasi.

Proses pengembangan Xiaomi CyberOne sendiri menggabungkan teknologi terdepan dari berbagai bidang, mulai dari biomekatronik, kecerdasan buatan (AI), big data hingga komputasi awan.

Nantinya, teknologi pada robot humanoid ini akan banyak diterapkan pada produk Xiaomi lainnya di masa mendatang.